Otoritas China Klaim Temukan Covid-19 di Makanan Beku, WHO : Tidak Ada Bukti Rantai Makanan Penyebab Penularan


BERUANGMADUNEWS.COM - Hingga hari ini wabah virus corona masih menjadi momok yang mengerikan di dunia. 

Tercatat berdasarkan data real time Worldometers, jumlah kasus virus corona secara global mencapai 21.051.739 (21 juta) kasus hingga Jumat (14/8/2020).

Adapun jumlah korban yang meninggal dunia sebanyak 752.378 orang dan pasien yang dikabarkan sembuh ada 13.893.923.

Terlebih, penyebaran virus corona memang cepat dari orang terinfeksi.

Baru-baru ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan, tidak ada bukti virus corona menyebar melalui makanan atau kemasan, sehingga orang tidak perlu takut bahwa virus Covid-19 ini akan masuk ke rantai makanan.

Sebelumnya, dua kota di China menyatakan telah menemukan virus corona pada sayap ayam beku yang diimpor dari Brasil dan kemasan udang beku dari Ekuador.

Hal ini menimbulkan kekhawatiran jika pengiriman makanan akan menyebabkan wabah baru.

Ahli epidemiologi WHO, Maria Van Kerkhove, mengatakan, China telah menguji ratusan ribu kemasan dan hanya menemukan “sangat sedikit”, kurang dari 10, yang positif mengandung virus.

Menanggapi temuan China, Menteri Pertanian Brasil menyebut sedang mengklarifikasinya.

Sementara Menteri Industri Ekuador mengatakan bahwa negaranya menerapkan protokol ketat dan tidak bertanggung jawab pada apa yang terjadi pada produk setelah keluar dari negaranya.

Lebih dari 20,69 juta orang secara global dilaporkan telah terinfeksi virus corona baru dan hampir 750.000 meninggal dunia.

WHO mendorong negara-negara untuk membuat perjanjian bilateral untuk vaksin agar semua orang mendapatkan akses yang sama atas penyelamat nyawa yang sedang dikembangkan itu.


(Sumber : Kompas.com)