"BERUANGMADU NEWS" Memberikan Informasi Terkini Terdepan dan Terpercaya

PKS Salurkan 18 Ribu Kornet Daging Kurban untuk Ketahanan Pangan


JAKARTA, Beruangmadunews.com - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Keadian Sejahtera (PKS) telah melakukan pemotongan hewan kurban sekaligus mendistribusikan 18 ribu kornet daging olahan kurban. Adapun jumlah itu adalah bagian dari 75 ribu hewan kurban yang disalurkan PKS dari tingkat pusat hingga daerah.

"Momentum Zulhijah ini adalah momentum untuk membangun semangat solidaritas keumatan dan kebangsaan baik antar umat islam maupun elemen bangsa lainnya. Selain itu pemotongan hewan kurban ini juga menjadi salah satu upaya untuk mendorong ketahanan pangan," kata Mustafa Kamal.


"Melihat kondisi saat ini pemotongan dilakukan dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan sehingga dilakukan di RPH Depok. Daging segar dan olahan daging dalam bentuk kornet ini juga akan langsung dikirimkan ke alamat orang-orang yang berhak menerima," ucap Mustafa.

Ketua Pelaksana Pemotongan Hewan Kurban DPP PKS Fahmi Rusydi Toha menjelaskan tahun ini ada 75 ribu hewan kurban yang disalurkan oleh struktur PKS dari pusat hingga daerah. Jumlah ini termasuk penyaluran hewan kurban oleh PIP PKS di luar negeri.

Fahmi menjelaskan, masyarakat saat ini terpukul secara ekonomi karena Pandemi. Dirinya berharap inovasi penyaluran daging kurban dalam bentuk kornet bisa membantu masyarakat dalam situasi berat seperti saat ini.

"Selain itu kita salurkan ke daerah bencana dan daerah pinggiran karena pengemasan dalam kornet bisa tahan hingga 3 tahun," papar Fahmi.

Sementara itu, Kepala Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan Depok Diah Sadiah mengapresiasi DPP PKS yang melaksanakan pemotongan hewan kurban di RPH. Alasannya, pemotongan hewan di RPH bisa mencegah banyaknya orang berkumpul saat pandemi Covid-19 belum mereda.

"Kedua, juga di sini memberikan kualitas daging yang halal. Halal, aman, sehat dan utuh," ujar Diah.

Diah mengungkapkan pemotongan hewan yang dilakukan di RPH terjamin secara kualitasnya, sebab terdapat tim khusus untuk memeriksa hewan yang akan dipotong.


(Sumber : Sindonews.com)
Share this article :
 
Copyright © 2021. Beruangmadu News - All Rights Reserved