"BERUANGMADU NEWS" Memberikan Informasi Terkini Terdepan dan Terpercaya

Ini Dia 15 Herbal yang Miliki Tingkat Antivirus Tinggi, Bisa Sembuhkan Berbagai Penyakit dan Menangkal Virus Masuk ke Tubuh


BERUANGMADUNEWS.COM – Jaman dahulu orang-orang akan menggunakan bahan-bahan herbal sebagai obat.

Hingga kini masih banyak dari masyaralkat modern yang lebih memilih mengkonsumsi obat herbal ketimbang obat-obatan kimia yang ada di rumah sakit.

Karena konsentrasi senyawa tanaman yang kuat, banyak herbal membantu melawan virus dan disukai oleh para praktisi pengobatan alami.

Pada saat yang sama, manfaat beberapa herbal hanya didukung oleh penelitian manusia yang terbatas, jadi Anda harus meminumnya dengan sebutir garam.

Berikut adalah 15 herbal dengan aktivitas antivirus yang kuat.


1. Oregano

Oregano adalah ramuan populer dalam keluarga mint yang dikenal karena kualitas obatnya yang mengesankan.

Senyawa tanamannya, yang termasuk carvacrol, menawarkan sifat antivirus.

Dalam studi tabung reaksi, baik minyak oregano dan carvacrol yang terisolasi mengurangi aktivitas murine norovirus (MNV) dalam waktu 15 menit setelah terpapar.

MNV sangat menular dan penyebab utama flu perut pada manusia.

Ini sangat mirip dengan norovirus manusia dan digunakan dalam studi ilmiah karena norovirus manusia terkenal sulit tumbuh di pengaturan laboratorium.

Minyak oregano dan carvacrol juga telah terbukti menunjukkan aktivitas antivirus terhadap virus herpes simplex tipe-1 (HSV-1); rotavirus, penyebab umum diare pada bayi dan anak-anak; dan respiratori syncytial virus (RSV), yang menyebabkan infeksi pernafasan.

2. Sage

Juga anggota keluarga mint, sage adalah ramuan aromatik yang telah lama digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengobati infeksi virus.

Sifat antivirus sage sebagian besar dikaitkan dengan senyawa yang disebut safficinolide dan sage satu, yang ditemukan di daun dan batang tanaman.

Penelitian tabung menunjukkan bahwa ramuan ini dapat melawan human immunodeficiency virus tipe 1 (HIV-1), yang dapat menyebabkan AIDS.

Dalam satu penelitian, ekstrak bijak secara signifikan menghambat aktivitas HIV dengan mencegah virus memasuki sel target.

Sage juga terbukti memerangi HSV-1 dan Indiana vesiculovirus, yang menginfeksi hewan ternak seperti kuda, sapi, dan babi.

3. Basil

Banyak jenis kemangi, termasuk varietas manis dan suci, dapat melawan infeksi virus tertentu.

Sebagai contoh, satu studi tabung menemukan bahwa ekstrak basil manis, termasuk senyawa seperti apigenin dan asam ursolat, menunjukkan efek potensial terhadap virus herpes, hepatitis B, dan enterovirus.

Kemangi suci, juga dikenal sebagai tulsi, telah terbukti meningkatkan kekebalan tubuh, yang dapat membantu melawan infeksi virus.

Dalam studi 4 minggu pada 24 orang dewasa yang sehat, menambah 300 mg ekstrak basil suci meningkatkan secara signifikan tingkat sel T helper dan sel pembunuh alami, keduanya merupakan sel kekebalan yang membantu melindungi dan melindungi tubuh Anda dari infeksi virus.

4. Adas

Adas adalah tanaman rasa licorice yang dapat melawan virus tertentu.

Sebuah penelitian tabung menunjukkan bahwa ekstrak adas menunjukkan efek antivirus yang kuat terhadap virus herpes dan parainfluenza tipe-3 (PI-3), yang menyebabkan infeksi pernapasan pada sapi.

Terlebih lagi, trans-anethole, komponen utama minyak atsiri adas, telah menunjukkan efek antivirus yang kuat terhadap virus herpes.

Menurut penelitian pada hewan, adas juga dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda dan mengurangi peradangan, yang juga dapat membantu memerangi infeksi virus.

5. Bawang putih

Bawang putih
Bawang putih ( Pexels)

Menurut laman healthline, bawang putih adalah obat alami populer untuk beragam kondisi, termasuk infeksi virus.

Dalam sebuah penelitian pada 23 orang dewasa dengan kutil yang disebabkan oleh human papillomavirus (HPV), menerapkan ekstrak bawang putih ke daerah yang terkena dua kali sehari menghilangkan kutil pada mereka semua setelah 1-2 minggu

Selain itu, penelitian tabung reaksi yang lebih lama mencatat bahwa bawang putih mungkin memiliki aktivitas antivirus terhadap influenza A dan B, HIV, HSV-1, pneumonia virus, dan rhinovirus, yang menyebabkan flu biasa. Namun, penelitian saat ini kurang.

Penelitian pada hewan dan tabung menunjukkan bahwa bawang putih meningkatkan respons sistem kekebalan dengan merangsang sel-sel kekebalan pelindung, yang dapat melindungi terhadap infeksi virus.

5. Lemon balm

Lemon balm adalah tanaman lemon yang biasa digunakan dalam teh dan bumbu. Itu juga terkenal karena kualitas obatnya.

Ekstrak lemon balm adalah sumber terkonsentrasi dari minyak atsiri dan senyawa tanaman yang memiliki aktivitas antivirus.

Penelitian tabung menunjukkan bahwa ia memiliki efek antivirus terhadap avian influenza (flu burung), virus herpes, HIV-1, dan enterovirus 71, yang dapat menyebabkan infeksi parah pada bayi dan anak-anak

7. Peppermint

Peppermint dikenal memiliki kualitas antivirus yang kuat dan biasanya ditambahkan pada teh, ekstrak, dan tincture yang dimaksudkan untuk mengobati infeksi virus secara alami.

Daunnya dan minyak atsiri mengandung komponen aktif, termasuk mentol dan rosmarinic asam, yang memiliki aktivitas antivirus dan anti-inflamasi.

8. Rosemary

Rosemary sering digunakan dalam memasak tetapi juga memiliki aplikasi terapeutik karena banyak senyawa tanamannya, termasuk asam oleanolic.

Asam oleanolic telah menunjukkan aktivitas antivirus terhadap virus herpes, HIV, influenza, dan hepatitis dalam penelitian pada hewan dan tabung percobaan.

Selain itu, ekstrak rosemary telah menunjukkan efek antivirus terhadap virus herpes dan hepatitis A, yang mempengaruhi hati.

9. Echinacea

Echinacea adalah salah satu bahan yang paling populer digunakan dalam pengobatan herbal karena khasiatnya yang meningkatkan kesehatan. Banyak bagian tanaman, termasuk bunga, daun, dan akarnya, digunakan untuk obat alami.

Faktanya, Echinacea purpurea, varietas yang menghasilkan bunga berbentuk kerucut, digunakan oleh penduduk asli Amerika untuk mengobati beragam kondisi, termasuk infeksi virus.

Beberapa studi tabung menunjukkan bahwa varietas tertentu echinacea, termasuk E. pallida, E. angustifolia, dan E. purpurea, sangat efektif dalam memerangi infeksi virus seperti herpes dan influenza.

Khususnya, E. purpurea dianggap memiliki efek meningkatkan kekebalan juga, sehingga sangat berguna untuk mengobati infeksi virus.

10. Sambucus

Sambucus adalah keluarga tanaman yang juga disebut penatua. Elderberry dibuat menjadi berbagai produk, seperti elixir dan pil, yang digunakan untuk mengobati infeksi virus secara alami seperti flu dan pilek.

Sebuah studi pada tikus menentukan bahwa jus elderberry terkonsentrasi menekan replikasi virus influenza dan menstimulasi respon sistem kekebalan tubuh.

Terlebih lagi, dalam ulasan 4 studi di 180 orang, suplemen elderberry ditemukan untuk secara substansial mengurangi gejala pernapasan atas yang disebabkan oleh infeksi virus.

11. Licorice

Licorice telah digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok dan praktik alami lainnya selama berabad-abad.

Glycyrrhizin, liquiritigenin, dan glabridin adalah beberapa zat aktif dalam licorice yang memiliki sifat antivirus yang kuat.

Penelitian tabung menunjukkan bahwa ekstrak akar licorice efektif terhadap HIV, RSV, virus herpes, dan coronavirus terkait sindrom pernafasan akut (SARS-CoV), yang menyebabkan jenis pneumonia yang serius.

12. Astragalus

Astragalus adalah ramuan berbunga yang populer dalam pengobatan Cina tradisional. Ini membanggakan Astragalus polysaccharide (APS), yang memiliki kualitas penambah kekebalan dan antivirus yang signifikan.

Uji tabung dan penelitian pada hewan menunjukkan bahwa astragalus memerangi virus herpes, hepatitis C, dan virus avian influenza H9.

Selain itu, penelitian tabung menunjukkan bahwa APS dapat melindungi sel-sel astrosit manusia, jenis sel yang paling melimpah di sistem saraf pusat, dari infeksi herpes.

13. Jahe

Produk jahe, seperti ramuan, teh, dan tablet hisap, adalah obat alami yang populer, dan untuk alasan yang baik. Jahe telah terbukti memiliki aktivitas antivirus yang mengesankan berkat konsentrasi tinggi dari senyawa tanaman yang manjur.

Penelitian tabung menunjukkan bahwa ekstrak jahe memiliki efek antivirus terhadap avian influenza, RSV, dan feline calicivirus (FCV), yang sebanding dengan norovirus manusia.

Selain itu, senyawa spesifik dalam jahe, seperti gingerol dan zingerone, telah ditemukan untuk menghambat replikasi virus dan mencegah virus memasuki sel inang.

14. Ginseng

Ginseng
Ginseng ( pixabay/whaltns17)

Ginseng, yang dapat ditemukan dalam varietas Korea dan Amerika, adalah akar tanaman dalam keluarga Panax. Sudah lama digunakan dalam pengobatan Tiongkok tradisional, telah terbukti sangat efektif memerangi virus.

Dalam penelitian pada hewan dan tabung percobaan, ekstrak ginseng merah Korea telah menunjukkan efek yang signifikan terhadap RSV, virus herpes, dan hepatitis A.

Selain itu, senyawa dalam ginseng yang disebut ginsenosides memiliki efek antivirus terhadap hepatitis B, norovirus, dan virus coxsackie, yang berhubungan dengan beberapa penyakit serius - termasuk infeksi otak yang disebut meningoencephalitis.

15. Dandelion

Dandelion secara luas dianggap sebagai gulma tetapi telah dipelajari untuk beberapa sifat obat, termasuk efek antivirus potensial.

Tabung reaksi penelitian menunjukkan bahwa dandelion dapat memerangi hepatitis B, HIV, dan influenza.

Selain itu, satu penelitian tabung mencatat bahwa ekstrak dandelion menghambat replikasi dengue, virus yang ditularkan oleh nyamuk yang menyebabkan demam berdarah. Penyakit ini, yang bisa berakibat fatal, memicu gejala-gejala seperti demam tinggi, muntah, dan nyeri otot.

Perlu diingat

Herbal telah digunakan sebagai obat alami sejak zaman kuno.

Jamu dapur umum, seperti basil, sage, dan oregano, serta jamu yang kurang dikenal seperti astragalus dan sambucus, memiliki efek antivirus yang kuat terhadap berbagai virus yang menyebabkan infeksi pada manusia.

Sangat mudah untuk menambahkan ramuan kuat ini ke dalam makanan Anda dengan menggunakannya dalam resep favorit Anda atau menjadikannya teh.

Namun, perlu diingat bahwa sebagian besar penelitian telah dilakukan dalam tabung reaksi dan hewan menggunakan ekstrak pekat. Oleh karena itu, tidak jelas apakah dosis kecil ramuan ini akan memiliki efek yang sama.

Jika Anda memutuskan untuk melengkapi dengan ekstrak, tincture, atau produk herbal lainnya, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk memastikan penggunaan yang aman.

Share this article :
 
Copyright © 2021. Beruangmadu News - All Rights Reserved