"BERUANGMADU NEWS" Memberikan Informasi Terkini Terdepan dan Terpercaya

Ternyata Menyimpan Telur di Dalam Kulkas Ternyata Berisiko Membahayakan Kesehatan, Hal ini yang Jadi Penyebabnya


BERUANGMADUNEWS.COM Kebanyakan kulkas memang memiliki tempat khusus untuk menyimpan telur di dalamnya.

Namun menyimpan telur di dalam kulkas justru bukanlah cara yang tepat dan berpotensi membahayakan kesehatan.

Kulkasmemang bisa menjaga kualitas bahan makanan sehingga kualitasnya masih sama seperti saat pertama kali disimpan.

Kendati demikian, tidak semua bahan makanan akan menjadi lebih baik saat disimpan di dalam kulkas.

Salah satunya menyimpan telur di dalam kulkas yang justru berbahaya bagi kesehatan.

Kebiasaan menyimpan telur di dalam kulkas harus diubah demi selamatkan diri sendiri dari risiko yang menghantui.

Lalu, mengapa telur yang disimpan di dalam kulkas bisa berbahaya bagi tubuh?


Mengandung Bakteri Jahat Salmonella

Orang-orang di Amerika Utara, Australia, Jepang, atau Skandinavia juga sering melakukan kebiasaan ini.

Sementara orang-orang di belahan dunia lain cenderung menyimpan telur pada suhu ruang.

Memang tidak semua kasus berbahaya, namun ada baiknya menghindari kemungkinan ini. 

Menyimpan telur di kulkas dapat membahayakan kesehatan karena bakteri Salmonella.

Beberapa penelitian menunjukkan, telur yang disimpan pada suhu ruang memiliki jumlah bakteri yang lebih sedikit daripada telur yang disimpan di kulkas.

Telur yang kita beli bisa jadi telah terkontaminasi bakteri.

Jika kita menyimpannya di kulkas, bakteri ini akan berkembang biak dan mencemari segala bahan makanan lain di kulkas.

Lingkungan yang dingin merangsang proliferasi yang cepat untuk bakteri, terutama Salmonella.

Selain itu, bakteri juga bisa menyebabkan keracunan makanan tanpa ada tanda-tanda pada rasa, bau, dan penampilan makanan.

Tidak ada yang tahu apakah ayam terinfeksi Salmonella atau tidak, jadi ada kemungkinan bahwa telur, entah dibeli di toko kelontong maupun pasar mengandung Salmonella.

Mencegah lebih baik daripada megobati, tidak menyimpan telur di kulkas memperkecil kemungkinan terinfeksi bakteri ini.

Mulai Sekarang Jangan Simpan Telur di Pintu Kulkas

Telur termasuk salah satu bahan makanan yang wajib ada dalam kulkas di setiap rumah.

Biasanya, telur-telur itu kita simpan di tempat penyimpanan yang ada pada pintu kulkas.

Ssst…, jangan simpan telur di pintu kulkas! Sebab, ternyata itu kurang baik. 

Telur merupakan sumber protein hewani yang banyak dikonsumsi di seluruh dunia.

Setelah dibersihkan, biasanya telur disimpan di dalam kulkas, terutama di bagian pintu.

Tapi, mulai hari ini lebih baik jangan simpan telur di pintu kulkas.

Kulkas memang tempat terbaik untuk menyimpan telur.

Suhu rendah pada kulkas dapat menjaga suhu telur tetap rendah, meminimalisir resiko telur terkontaminasi bakteri Salmonella, dan mencegah bakteri Salmonella yang terdapat pada telur untuk berkembang biak.

Namun, jangan simpan telur di tempat penyimpanan yang ada pada pintu kulkas. Kenapa?

Telur segar masih rentan terhadap perubahan suhu.

Pintu kulkas adalah bagian paling hangat dari keseluruhan bagian kulkas.

Selain itu, temperatur pada pintu kulkas berfluktuasi, terutama ketika kulkas dibuka. Itulah sebabnya jangan simpan telur di pintu kulkas.

Telur lebih baik disimpan di bagian lain di dalam kulkas, yang suhunya relatif lebih lebih stabil. Dan, sebelum disimpan, susun dulu telur di dalam karton.

Ini bisa membuat telur segar selama 3 - 5 minggu.

Selama waktu penyimpanan tersebut telur masih bagus untuk diolah, asal bagian kulit telur tidak retak dan rusak.

Putih telur dan kuning telur yang sudah dipisahkan hanya bisa bertahan selama 2 - 4 hari.

Jadi, mulai sekarang jangan simpan telur di pintu kulkas lagi agar menghindari kontaminasi bakteri yang dapat mengganggu kesehatan tubuh.

Share this article :
 
Copyright © 2017. Beruangmadu News - All Rights Reserved