Penderita Asam Lambung, Sebaiknya Hindari 6 Makanan Ini

Beruangmadunews.com -- Informasi ini penting diketahui bagi para penderita refluks asam lambung. Refluks asam lambung atau penyakit asam lambung adalah kondisi ketika asam lambung naik dari lambung ke esofagus atau kerongkongan. 

Hal ini terjadi ketika cincin otot yang disebut sfingter esofagus bagian bawah tidak tertutup sempurna atau terkadang terbuka akibat adanya masalah, sehingga memungkinkan asam lambung naik ke kerongkongan. 

Jika Anda menderita refluks asam lambung atau penyakit GERD, Anda mungkin perlu memilih makanan dan minuman dengan tepat untuk mengendalikan penyakit yang diderita. Jangan sampai Anda salah pilih makanan karena dapat menyebabkan asam lambung bocor kembali ke kerongkongan. 

Gejala asam lambung atau gejala GERD memang sangat dipengaruhi oleh apa yang Anda makan. Gejalanya bisa berupa batuk kering, heartburn, mual, dan suara serak. Bersendawa, sakit tenggorokan, dan regurgitasi juga sering dikaitkan dengan gejala asam lambung naik. 

Berikut ini adalah beberapa makanan yang perlu dihindari penderita asam lambung. 

1. Makanan tinggi lemak dan gorengan 

Melansir Health Line, makanan berlemak pada umumnya dapat menurunkan tekanan pada sfingter esofagus bagian bawah Anda dan menunda pengosongan perut. Reaksi ini dapat meningkatkan risiko gejala refluks. 

Untuk membantu mencegah refluks asam lambung, maka penting bagi Anda untuk dapat mengurangi asupan lemak total. 

Berikut beberapa makanan berlemak tinggi yang mungkin ingin Anda hindari: 

- Kentang goreng 

- Tempe goreng maupun jenis gorengan lainnya 

- Keripik kentang 

- Mentega 

- Susu tinggi lemak 

- Keju 

- Es krim 

- Krim asam berlemak tinggi 

- Saus salad berlemak tinggi 

- Potongan daging merah berlemak tinggi 

2. Makanan pedas 

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa makanan pedas dapat menyebabkan sakit perut dan rasa terbakar, jika Anda memiliki gangguan pencernaan fungsional. Pada umumnya, rasa pedas dari suatu makanan berasal dari cabai. 

Nah, di dalam cabai ini ada zat yang disebut sebagai capsaicin, yakni ekstrak alkaloid yang memberikan rasa pedas. Selain memberikan rasa pedas, capsaicin juga bisa memperlambat kerja sistem pencernaan. 

Reaksi ini kurang menguntungkan bagi penderita asam lambung atau GERD karena semakin lama makanan bertahan di dalam perut, maka kian meningkat pula risiko asam lambung naik. 

Namun, sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Neurogastroenterology and Motility pada 2010 menunjukkan bahwa paparan capsaicin secara teratur tidak menghasilkan ketidaknyamanan yang sama seperti paparan sesekali. 

Para peneliti mencatat bahwa makan makanan pedas malah dapat memperbaiki gejala GERD Anda jika Anda memakannya secara teratur. Tapi sebelum mencobanya, perhatikan bagaimana perasaan Anda setelah makan makanan pedas ini. 

Pertimbangkan toleransi bumbu Anda saat merencanakan makanan. 

3. Buah-buahan dan sayur-sayuran tertentu 

Buah dan sayuran adalah bagian penting dari makanan Anda. Namun, jenis tertentu dapat memperburuk gejala GERD Anda. Buah dan sayuran berikut adalah makanan pantangan asam lambung yang sebaiknya dihindari: 

- Nanas 

- Buah citrus, seperti jeruk, jeruk bali, lemon, dan jeruk nipis 

- Tomat dan makanan berbahan dasar tomat, seperti saus tomat, salsa, cabai, dan saus pizza 

- Bawang putih, bawang merah, dan bawang bombay 

Jika ragu, diskusikan tingkat toleransi Anda dengan dokter. Jika Anda memiliki akses, berbicara dengan ahli diet juga dapat membantu membuat rencana pola makan untuk mengelola kondisi Anda. 

4. Minuman tertentu 

Beberapa minuman umum juga dapat memicu gejala pada penderita asam lambung atau GERD. Ini termasuk: 

- Alkohol 

- Kopi dan teh 

- Minuman berkarbonasi 

- Jus jeruk dan tomat 

Dengan atau tanpa kafein, kopi dapat meningkatkan gejala refluks asam lambung. Namun, beberapa orang dengan GERD mentolerir kopi dengan baik. Perhatikan gejala Anda dan hanya konsumsi minuman yang dapat Anda toleransi dengan baik. 

5. Cokelat 

Melansir Medical News Today, cokelat mengandung bahan alami methylxanthine. Kandungan zat ini dapat cokelat dapat mengendurkan kinerja otot pengendali klep di esofagus. 

Dengan kendurnya klep pengendali asam lambung, cairan yang membantu proses pencernaan bisa kembali naik ke kerongkongan. 

6. Makanan lain dan obat-obatan dan suplemen tertentu 

Selain cokelat, sejumlah makanan lain maupun beberapa obat dan suplemen tertentu juga dapat menyebabkan sfingter esofagus bagian bawah Anda tidak berfungsi dengan baik, yang dapat menyebabkan gejala asam lambung naik. 

Misalnya, Anda mungkin mengalami gejala setelah mengonsumsi: 

- Mint, seperti peppermint atau spearmint 

- Suplemen zat besi atau kalium 

- Antibiotik 

- Aspirin atau pereda nyeri lainnya 

- Bifosfonat 

- Alpha-blocker 

- Nitrat 

- Calcium channel blockers 

- Trisiklik 

- Teofilin 

- Makanan yang diproses 

Anda mungkin tergoda untuk berhenti minum obat atau suplemen jika menurut Anda hal itu dapat menjadi penyebab asam lambung naik atau gejala heartburn berulang. Namun, selalu berbicara dengan dokter sebelum menghentikan pengobatan Anda saat ini.